Kamis, 19 Maret 2015

THE 5TH MUSIC GALLERY

Diposkan oleh Rara Sabria di 00.45
Reaksi: 
THE 5TH MUSIC GALLERY

Jadi gue pengen cerita sedikit tentang acara ini. Kebetulan gue dateng bareng Bhakti. Buat nonton acara ini bener-bener butuh perjuangan banget. Gue harus berangkat ke Bogor dulu dari Bandung biar bisa berangkat ke acara ini bareng Bhakti.

JUMAT, 13 MARET 2015
Hari jumat, 13 Maret 2015 gue berangkat dari Bandung ke Bogor sendirian. Gue berangkat abis jumatan dari Terminal Cicaheum pake Damri dan nyampe di Terminal Leuwipanjang kira-kira jam 2 siang. Akhirnya jam 15.30 WIB gue berangkat ke Bogor naik bus. Perjalanan ke Bogor kira-kira makan waktu 3 ½ jam. Selama di jalan gue matiin HP karena emang suka pusing kalo main HP di jalan. Pas udah mau nyampe Bogor baru gue ngubungin Bhakti, kira-kira itu jam ½ 6 Sore. Akhirnya jam 6 kurang 15 menit gue nyampe Bogor. Bhakti udah siap-siap jemput gue di Terminal. Waktu gue ngubungin dia, posisinya masih di Botani. Gue minta Bhakti buat jemput gue di deket Pos Polisi yang ada di Terminal. Bhakti nge-iyain dan gue nunggu Bhakti disana. 5 menit nggak dateng-dateng, gue mutusin buat jalan dulu biar ketemu di jembatan penyebrangan. Salahnya gue, gue ga bilang dulu klo mau jalan sama Bhakti. Jadi aja Bhakti jalan ke Pos Polisi tapi lewat jalan di dalem terminal sedangkan gue jalan di luar terminal. Jadi aja kita ga ketemu-ketemu. Pas udah dibawah jembatan penyebrangan gue mutusin buat nelfon Bhakti karena gue ga ngeliat Bhakti disana, ternyata Bhakti udah di Pos Polisi tempat gue nunggu tadi. Gue langsung ketawa dan bilang kalo gue udah dibawah jembatan. Akhirnya Bhakti nyusul ke bawah jembatan penyebrangan didepan Terminal Baranangsiang. Gue senyum, Bhakti senyum. Sama kaya waktu kita ketemu sebelumnya selalu senyum. Senyumnya Bhakti itu loh, bikin meleleh.
BOTANI SQUARE 18.00 WIB
Bhakti sama gue mutusin buat ke masjid yang ada dideket Botani dulu, Bhakti mau sholat magrib. Karena kebetulan gue lagi dapet, gue nungguin Bhakti sambil megangin tas dia. Bhakti tadinya inisiatif nawarin diri buat megangin tas gue, tapi gue tolak karena emang tasnya beratttttttttttttt banget. Kita jalan ke Botani Square. Bhakti ngajakin gue makan karena gue emang belum makan dari pagi dan cuma nyemil Roti sama Tahu Sumedang di Bus. Karena emang udah ga laper dan cuma pengen ganjel perut, gue ngajakin Bhakti buat beli Chatime aja. Bhakti sama gue akhirnya beli Chatime. Kita nyari tempat duduk yang kosong di Botani. Akhirnya kita nemu tempat duduk. Gue duduk disamping dia sambil minum Chatimenya. Ga nyampe 7 menit Chatimenya udah abis. Pas gue selese minum Chatime, gue minjem HP Bhakti. Niat awalnya sama sekali bukan kepo tapi pengen ganti foto bbm dia. Tapi apa yang gue liat di bbm dia bener-bener bikin gue jadi kesel. Jadi, Bhakti itu punya temen deket cewe. Ya si X lah namanya. Jadi si X ini nanya ke Bhakti, gue sama dia gimana. Nah, Bhakti tuh ngejawab ‘Ya gitulah, biasa ga gimana-gimana’. Mungkin karena gue baca chat itu dengan cara yang beda jadi gue langsung emosi dan langsung pergi dari Bhakti. Gue langsung buang sampah Chatime yang tadi gue minum. Gue turun ke bawah sambil nunduk. Disitu gue bener-bener kesel setengah mati. Gue milih buat ke toilet biar ga langsung nangis. Di toilet gue nyoba buat ngehapus air mata yang udah keluar dikit-dikit. Pas udah keluar toilet dan Bhakti udah nunggu didepan toilet gue langsung pergi ga ngeliat dia. Pergi sambil nunduk dan jalan cepet banget. Bhakti nyoba-nyoba buat manggil gue sama nyoba buat ngejelasin lagi ke gue. Tapi dasarnya gue kepala batu dan udah kesel banget-banget, gue milih pergi dari Bhakti. Kita keluar dari Botani. Gue nyuruh Bhakti pulang pas udah didepan Botani. Dia tetep kekeuh ga mau pulang. Gue jalan ke arah kosannya wiwi. Gue jalan cepet banget. Mungkin motor yang jalan aja masih kalah ama gue. Gue masuk ke kosan wiwi. Bhakti nyoba buat ngechat sama nelfon gue. Awalnya gue ga gubris. Tapi ga mungkin juga kan gue ga keluar dan mentingin emosi sesaat gue. Gue milih keluar. Gue tetep kekeuh nyuruh dia pulang. Dia ngajakin gue buat makan. ‘Ayo makan, aku laper’. Itu yang dia ucapin pas gue keluar. Gue Cuma jawab ‘ Udah kamu pulang aja sana, udah malem.’ Bhakti nyoba ngejelasin lagi ke gue semuanya dari awal. Gue akhirnya ngerti dan gue yang salah nanggepin balesan chatnya ke cewe itu. Akhirnya gue jalan lagi sama Bhakti keluar buat nyari makan. Karena ga tau mau makan dimana, Bhakti bawa gue ke Jajanan Jembatan Merah buat makan doclang disana. Cuma sebentar sih makan disana. Abis makan kita langsung balik ke kosan wiwi Karena takut kemaleman. Gue sama Bhakti duduk lagi didepan Taman Malabar depan kosan wiwi. Karena ga mau kemaleman gue nyuruh Bhakti buat pulang dan Bhakti pulang.

SABTU, 14 MARET 2015
Hari sabtu, hari yang paling kita tunggu-tunggu. Acara 5th Music Gallery yang digelar di Gandaria City. Kita berangkat ke Jakarta, naik kereta. Ini pengalaman pertama gue anak KRL dan bareng pacar pula *piwwit*. Bhakti nyampe kosan wiwi jam ½ 1 an. Kita milih buat makan dulu di Nasi Padang belakang kosan wiwi. Abis makan nasi padang, kita berangkat ke Stasiun. Di stasiun Bhakti bantuin buat beli tiket kereta gue. Kita berangkat naik kereta jam 2. Awalnya kereta yang kita naikin itu ga bisa berangkat karena belum diperiksa, akhirnya kita turun dari keretanya. Tapi ternyata pemeriksaannya Cuma sebentar. Kita mutusin buat naik lagi ke kereta tadi. Bhakti sama gue jalan ke dalam kereta dan nyari tempat duduk yang kosong. Akhirnya kita dapet tempat duduk. Sebelah gue ada Bapak-bapak sama istrinya, sebelah Bhakti ada mas-mas yang keliatannya lagi galau abis putus cinta.
Pas lagi di KRL ada gerombolan cewe yang masuk dan duduk depan kita. Jilbabnya rada panjang gitu. Gue yang tadinya senderan dan mau tidur disamping Bhakti malah ga jadi tidur gara-gara mereka ngeliatin gitu. Gue jadi ga enak. Mau tidur malah jadi bangun lagi. Tapi Bhakti berhasil tidur. Gue mutusin buat dengerin lagu aja dari HP. Gue dengerin lagunya bareng Bhakti. Mereka ngeliatin kita lagi. Salah gue apa coba L. Abis diliatin sama mbak-mbaknya itu, gue jadi ga enak mau ngapa-ngapain, Cuma berharap mereka cepet turun biar gue posisinya aman. Pas kita nyampe di stasiun titik titik (lupa namanya) sebelum nyampe di Tanah Abang buat transit, ada ibu-ibu yang naik sama anaknya dan duduk sebelah gue. Anaknya lucu banget minta digigit. Gue ngeliatin anaknya terus, anaknya senyum-senyum. Kejadian ini di abadiin sama cecunguk jahil ini. Waktu itu Bhakti posisinya berdiri karena banyak cewe yang berdiri dia mutusin buat berdiri dan ngasih tempat duduknya. Ini kira-kira foto pas kita di KRL.







Akhirnya kita nyampe Stasiun Tanah Abang. Di stasiun Tanah Abang gue langsung turun KRL dan kondisinya crowded banget. Rame sama orang-orang. Ada orang yang pengen naik duluan, ada yang pengen turun duluan. Bhakti megangin tangan gue terus. Kita naik ke KRL berikutnya. Posisi gue sama Bhakti udah berdiri, ga kebagian tempat duduk lagi. Akhirnya kita nyampe di Stasiun Kebayoran lama. Keluar dari stasiun kita naik angkot buat nyampe Gandaria City.



Di Gancit, kita langsung nukerin tiketnya sama bracelet. Kita langsung milih buat ke venue bawah di Piazza, niatnya sih gue pengen liat 4.20, karena kita telat 4.20 nya udahan. Gue milih buat naik ke venue atas karena Bhakti pengen liat Jirapah. Kita nonton Jirapah kira-kira 45 menitan. Abis Jirapah ada Barasuara. Tadinya kita mau kebawah buat nonton Monkey To Millionaire, tapi gue males bolak-balik lagi. Daaaaaaaaaan ga disangka – sangka livenya Barasuara keren parah. Biasanya gue ga suka band yang alirannya kaya Barasuara, tapi pas gue denger Barasuara gue langsung jatuh cinta! Sempet sih nonton video live mereka di Youtube tapi belum pernah liat secara langsung. Abis Barasuara ada jeda buat magrib. Gue sama Bhakti mutusin buat ke musholla dulu. Gue nungguin Bhakti didepan musholla Gandaria City. Disana gue ketemu sama Fitrop&Suaminya, Adit Insomnia sama Lyra Virna. Mau nyapa asa gimana gitu, ga kenal euy. Hahahaha. Karena jedanya lumayan lama, gue mutusin buat makan dulu kelar Bhakti sholat. Pas mau makan di Gancit ini, kita the bingung mau makan kemana. Mana kalo disana makanannya mahal-mahal banget kan. Gue akhirnya milih buat beli Chatime (Chatime lagi… Chatime lagi… *pake gaya khas ala Bhakti*) sama beli Bread life buat ganjel perut biar ga laper. Pas ke bread life nya, kita ngeliat KFC. Jadi aja abis nyemil chatime sama bread life kita makan disana. Tapi gue ga makan sih, Cuma bantuin Bhakti ngabisin kentangnya sama minum cola. Akhirnya jam 20.00 WIB. Gue sama Bhakti balik lagi keluar ke venue di Piazza. Kita pengen nonton Mondo Gascaro. Ex- keyboardistnya Sore. Ternyata pas kita nonton Mondo, Sore juga nonton mereka. Kelar Mondo, gue majuan lagi kedepan karena abis ini ada Banda Neira. Ada teh Rara Sekar sama kak Ananda Badudu. Mereka keren pisan lah. Rada lama sih nungguin mereka. Pas mereka keluar, semua pada excited gitu, apalagi gue. Ini beberapa foto pas mereka manggung.







Kelar Banda Neira, gue sama Bhakti mutusin buat langsung balik ke Bogor. Padahal tujuan awal kita tuh nonton Tahiti 80, tapi gegara udah kemaleman jadi ga jadi aja. Kita sempet ke 7-11 dulu buat beli minum. Di depan 7-11 ada supir bajaj yang lagi mangkal. Kita nanyain cara buat ke Stasiun Manggarai ke bapaknya. Karena stasiun yang sebenernya harus kita tuju itu Manggarai dan kebetulan jauh, bapaknya ga bisa nganter kesana. Akhirnya kita minta tolong buat dianterin ke Stasiun kebayoran lama. Itu pertama kalinya buat gue dan pertama kalinya buat Bhakti naik Bajaj. Pas nyampe di Kebayoran Lama, salahnya kita telat dan ga ada kereta lagi buat ke Manggarai. Kita mutusin buat jalan keluar. Disana kita liat ada taksi yang lagi lewat. Kita cegat taksinya dan nanya kira-kira ke Manggarai ongkosnya berapa. Bapaknya bilang, naik dulu aja kalo kurang gapapa. Gue sama Bhakti naik taksi bapaknya. Alhamdulillah kita akhirnya jam 23.00 WIB nyampe di Stasiun Manggarai dan Alhamdulillah lagi kereta terakhir ke Bogor itu jam 23.30 WIB. Akhirnya kita naik kereta pulang ke Bogor. Nyampe Bogor jam 1 malem lebih dan ada kejadian yang kocak banget. Iket pinggang yang biasa gue pake PUTUS dan putusnya itu pas kondisi gue mau turun dari KRL. Kampret banget kan? Dengan posisi ga enak sambil megangin celana terus gue ngomong sama Bhakti. Bhakti langsung jadi ga enak gitu dan mutusin buat minjemin iket pinggangnya ke gue (dan iket pinggangnya dia sampe sekarang masih ada di gue dan selalu gue pake ke kampus). Abis dari stasiun kita mutusin buat keluar dan jalan ke Jajanan Jembatan Merah. Kita mau makan lagi, makan sate Madura. Kelar makan sate dengan posisi kaki pada sakit semua kita balik ke kosan wiwi. Kita naik angkot lagi balik ke kosan wiwi. Sebelumnya kita turun di depan Botani dulu. Bhakti beliin gue tolak angin karena waktu itu gue masuk angin banget dan jadi mual karena masuk angin. Kelar beli tolak angina gue sama Bhakti jalan kaki ke kosan wiwi. Kita ngambil jalan di sebelah IPB karena didepan PMI ada bencong-bencong lagi mangkal. Jalannya gelap dan sepi. Rada takut sih apalagi berdua doang dan kondisi kaki emang lagi ga oke banget buat diajak lari. Nyampe kosan wiwi gue ngobrol sebentar sama Bhakti. Akhirnya Bhakti pulang dan gue liatin dia sampe dia ngelewatin Mall kosong deket kosan wiwi. Yang pasti walaupun capek hari itu gue seneng banget J
MINGGU, 15 MARET 2015
Hari minggu pagi, wiwi ngajakin gue buat ke pasar minggu gitu. Gue yang kondisinya lagi ga enak karena kemaleman pulangnya mutusin buat tidur di kosan dia aja. Kira-kira jam 10an gue bangun dan wiwi belum balik. Gue mutusin beberes kamar wiwi dulu dan belum mandi. Gue ngechat Bhakti ga dibales lagi sama Bhaktinya. Kayanya Bhakti belum bangun. Jam 11 lebih wiwi balik. Dian temen wiwi mutusin buat nyuci. Gue yang tadinya mau mandi jadi nunggu dia kelar nyuci dulu. Jam ½ 12 ada chat dari Bhakti. Dia bilang dia udah didepan kosan wiwi. Dan naasnya, waktu itu gue belum mandi. Gue keluar dalam keadaan belum mandi dan minta Bhakti buat nunggu gue. Akhirnya kita keluar dan mutusin buat ke Botani. Kita makan dulu disana. Pas mau keluar dan mau ke Terminal, hujan deres banget. Gue sama Bhakti ga bisa keluar darisana. Kita nunggu ujan teduh dulu. Ujannya ga teduh-teduh setelah kita tunggu hampir setengah jam. Kita akhirnya mutusin buat keluar dan pergi ke Terminal. Sebelum balik, gue nyempetin buat beli oleh-oleh buat temen-temen. Gue beli Roti Unyil sama beli Asinan Buah. Dideket tempat jual asinan, gue nemu mpek-mpek. Pas makan di botani tadi gue pengen banget makan mpek-mpek ga tau kenapa. Bhakti nawarin buat makan mpek-mpek di deket tempat jual asinan. Akhirnya kita makan lagi, makan mpek mpek. Kelar makan mpek-mpek dan beli oleh-oleh gue sama Bhakti ke Terminal dalam keadaan hujan deres banget. Kita masuk ke dalam Bus. Busnya udah lumayan penuh. Tadinya kalo belum penuh Bhakti mau nemenin gue dulu sebelum berangkat. Karena udah penuh banget dan Bhakti ga bisa lama-lama di Bus, Bhakti akhirnya keluar dan mutusin buat balik. Sedih siah kalo udah mau LDRan lagi teh. Buat ketemunya lama dan makan waktu berjam-jam buat bisa ketemu aja. Kangen banget sama Bhakti. Walaupun ketemunya sebentar, tapi semuanya kebayar sama senyum yang dia kasih ke gue. Gue seneng banget bisa kenal Bhakti.







Bhakti, aku sayang kamu. Terimakasih ya buat jalan-jalan sama makannya J


0 komentar:

Poskan Komentar

Soundcloud Rara Sabria

 

Sabrianora Putri Rosadi ♥ Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review