Rabu, 04 Februari 2015

That Feeling When....

Diposkan oleh Rara Sabria di 23.58
Reaksi: 
"Aku itu tipikal orang yang bodo amatan, cuek, tapi bisa kepikiran banget sama hal yang aku anggap itu penting. Kalau ada orang atau temen yang kenapa napa sama aku atau apalah yah aku bodo amat, bae lah cuek da baturan ini. Kamu beda, Kamu Penting. Kamu kenapa napa aku juga ngerasain, entah itu sedih atau marah, atau ngambek kesel sama aku sekalipun, aku kepikirannya bisa berhari hari bahkan aku bakal ngelakuin apa aja asal kamu bisa biasa lagi, biasa semestinya, gimana kamu sehari-harinya." -Bhakti


Beberapa hari lalu ada kabar gembira gue terima. Bhakti diterima kerja di Bogor!! Alhamdulillah.. Seneng banget pas denger kabar gembira dari Bhakti. Disisi lain, gue juga kepikiran dan berita itu bikin ganjel buat gue. Kepikiran karena waktu Bhakti buat gue bakalan berkurang, kepikiran karena mungkin aja dia bisa kenal sama orang baru dan orang baru itu bisa bikin dia lebih seneng dari yang gue lakuin. Kepikiran karena selama ini aktivitas rutin gue selalu diawalin dengan ngabarin Bhakti pas bangun pagi dan sebelum tidur. Ganjel karena Bhakti bilang dia cuma libur dihari minggu. See? Waktu gue buat ketemu Bhakti jadi makin sedikit. Waktu kita berdua jadi makin berkurang. Apalagi kita ketemunya bisa dibilang cuma 2kali sebulan, ga lebih. Bisa ketemu sekali 2minggu aja udah nyenengin.. Kalo makin dikurangin gini intensitasnya jadi makin berasa sedih :( Makin sepi...

Tapi itu semua harusnya nggak gue lakuin. Gue harusnya inget sama komitmen gue sama Bhakti. Saling percaya. Harus tetep percaya apapun yang terjadi. Harus ngerti sama jarak, nggak boleh nyalahin jarak.

Jadi, senin tanggal 2 Februari 2015 Bhakti mulai kerja. Jadwal kerjanya dari jam 1 siang sampe jam 12 malam. Bete ga? Bete karena jadwal kerjanya. Itu bosnya Bhakti ngeforsir kerja gitu jahat banget. Apalagi sampe jam 12 malam. Dia masih dibawah 20tahun dan masih remaja dan nggak boleh pulang malem :( Harusnya jam 10 Malem dia udah di kamar, udah tidur, pake selimut. Engga didepan komputer nunggu client :( Sabar ya sayang..

Tapi sebenernya gue seneng karena Bhakti kerja. Dia bisa ngelakuin rutinitas dan aktivitas baru setiap hari. Bisa kenal sama orang-orang baru dan nggak dirumah terus. Semoga kamu juga seneng ya :) Oh iya, semangat kerjanya Adek.. Lancar kerjanya, lancar semuanya, cepet-cepet ke Bandung lagi. I love you! :)








Awalnya gue sempet ngambek sama Bhakti, ujung-ujungnya gue nangis dan milih buat tidur. Malemnya Bhakti ngirimin chat panjang banget yang intinya juga sebenernya dia kerja ya buat gue juga, buat ketemu gue, buat nabung dia juga. Jadi harusnya gue nggak marah sama Bhakti. Nggak langsung ngambek kaya anak kecil. Jujur malu-maluin, umur gue lebih tua dari dia 2 tahun tapi dia lebih dewasa dari gue. Udah mau 22 masih aja kaya anak kecil -_- Dari isi chat Bhakti, gue ngerasa kalo gue itu penting buat dia. Dia beneran sayang sama peduli sama gue. Apa yang dia lakuin selama ini juga buat kebaikan gue sama dia. Dia berusaha nabung juga buat ketemu gue. Harusnya gue bersyukur dan percaya sama Bhakti, harusnya gitu. Tapi yang gue lakuin malah cuma marah sama dia, nyalahin dia sama jarak. Padahal salahnya ada di gue. Gue sempet cerita ke regar masalah ini. Regar bilang gue beruntung bisa kenal Bhakti. Apa yang Bhakti tulis, apa yang Bhakti lakuin, itu bukti dia serius sama gue. Gue ga bakal lepasin Bhakti karena gue udah sayang banget sama Bhakti.












Hai Bhakti, Terimakasih ya. Terimakasih kamu udah peduli dan sayang sama aku. Aku sayang kamu, sekarang, besok, dan selamanya. :) Jangan bosen ya!



0 komentar:

Poskan Komentar

Soundcloud Rara Sabria

 

Sabrianora Putri Rosadi ♥ Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review