Jumat, 16 Januari 2015

Pertemuan Kedua?

Diposkan oleh Rara Sabria di 00.09
Reaksi: 
Pertemuan kedua. Dimana aku dan kamu pada akhirnya akan kembali dipisahkan oleh jarak.



Yang selalu menjadi masalah bagi pasangan LDR atau lebih dikenal dengan Long Distance Relationship adalah jarak. Jarak menjadi penghalang bagi semuanya. Makanya ada kata Distance diantara kata Long dan Relationship. Berarti untuk menjalin hubungan yang panjang dan lama, kita harus bisa mengatasi ujian yang bernama jarak. Bagi pasangan LDR, dapat bertemu kembali dan menatap pasangannya secara langsung adalah hadiah. Hadiah yang didapatkan dari rindu-rindu yang mereka tabung. Setelah celengan rindu mereka penuh, mereka dapat memecahkan celengannya, memadu kasih dan berterima kasih kepada jarak yang telah diciptakan untuk mereka yang menjadi penguat hubungan mereka.

Buat gue, jarak emang jadi faktor penghalang terbesar dari sebuah hubungan. Tapi semakin lama kita tidak bertemu, semakin banyak hal-hal yang bakal bisa dilakuin bersama nantinya. Apa yang udah di cita-citain bisa terealisasi pada akhirnya jika kita mau bersabar dan memetik buah kesabaran itu. Being a girl who fall in love with a young guy from a very far place is a gift. Bisa jatuh cinta sama orang yang sama-sama punya hobi yang sama dan suka hal-hal yang sama juga hal yang paling luar biasa. Jarak bukan penghalang (katanya). Asal ada keinginan dan bisa kuat menghadapi semuanya pasti kita bakaln bisa. Awalnya emang berat berada jauh dari orang yang paling kita sayang, tapi seiring berjalannya waktu semuanya bakal bisa kita hadapin. Intinya, jarak bukan penghalang buat kita jatuh cinta sama seseorang yang tepat. Kalau emang sayang, ya ditemuin.


Back to our topic, Tanggal 12/01/2015 adalah hari terakhir gue di Bogor. Hari itu gue ngerencanain buat ketemu sama Bhakti jam 12.00 WIB. Awalnya gue pikir gue nggak bakal bisa ketemu sama Bhakti karena beberapa hal. Tapi akhirnya karena Allah sayang sama kita berdua kita bisa ketemu lagi hari itu, di tempat yang sama. Bhakti bahkan bela-belain nggak tidur karena takut nggak bangun paginya dan akhirnya nggak bisa ketemu.

Kita janjian di tempat kemarin, di depan RS PMI. Bhakti pake kemeja warna bata dan gue pake jaket dan baju kaos coklat. Awalnya tujuan kita ke Terminal, karena rencananya gue pengen nanya bis ke Bandung ada jam berapa aja. Bhakti nemenin gue dan jalan disamping gue. Di jalan mau ke Terminal Baranangsiang tiba-tiba hujan turun. Belum terlalu deres sih, tapi gue kekeuh pengen tetep ke Terminal biar kalau misalnya mau main sampe jam berapa juga tau mau pulang ke Bandung jam berapa. Akhirnya karena hujannya nggak kunjung reda gue sama Bhakti mutusin buat masuk dulu ke Botani.

Di Botani, tujuan pertama gue sama Bhakti adalah.... Toilet. Karena hujan terus-terusan dan nggak kunjung reda daaaaaan bikin mager daaaaaaan dingin jadi bikin beser (istilah keren buat pipis terus). Mungkin gue bolak-balik WC sampai 4 kali saking dinginnya (Padahal mah ini kode biar dipeluk. Kan dingin.....). Setelah ke toilet, kita ke Disc Tarra. Gue sempetin buat nelfon kak Wulan nanyain CD apa aja yang harus dibeli buat dia. Dan kak Wulan ngabarin gue kalau anaknya yang kedua udah lahir dan dikasih nama Mohan. (Cerita ini nanti lagi ya, biar fokus ke cerita Bhakti sama gue aja). Kak Wulan nitip beli CD Taylor Swift dan Ariana Grande. Sayangnya CD Ariana Grande udah sold out. Gue mutusin buat beli CD Nisa, One Direction. Setelah kelar beli CD, Bhakti sama gue ngelewatin Chatime. Karena udah haus tapi enggak terlalu laper kita mutusin buat duduk sambil minum dulu di GF. Kita duduk dibangku paling ujung didepan perabot rumah tangga. Kita duduk disitu lebih dari 20 menit. Pertama, karena nggak tau mau duduk dimana dan Kedua, karena pengen ngabisin minum sebelum masuk ke Gramedia. Ada aja topik yang kita bahas, mulai dari aplikasi unfollowers sampe ke password hp.

Setelah nongkrong lama di depan dagangan orang (nggak enak kalau nggak beli), kita akhirnya kabur ke Gramed. Bhakti sabar banget ngikutin gue yang bolak balik kesana kesini lihat-lihat novel sama komik. Sampai akhirnya gue nemu peta Bogor dan bahas daerah rumah dia (Ciapus) ada dimana. Sayangnya kata Bhakti Ciapus nggak ada di Peta. Mungkin Petanya masih versi lama, belum di upgrade. Kelar dari Gramed, gue sama Bhakti mutusin buat ke Terminal. Hujan udah mulai reda. Di Terminal gue nanya sama mamang mamang bis nya dan mamangnya bilang kalau jam 19.00 WIB ada bus. Jadi jadwal keberangkatan gue yang tadinya mau berangkat jam 17.00 WIB ditunda jadi jam 19.00 WIB, biar bisa lebih lama sama Bhakti dan biar bisa pacaran terus. Selesai dari Terminal gue mutusin buat nggak masuk ke Botani lagi karena emang udah males disana nggak tau mau ngapain dan karena pengen nyari udara seger. Tadinya gue sama Bhakti pengen ke Taman yang deket dari situ (lupa nama tamannya apa, pokoknya taman aja) dan tadinya kita mau ngangkot. Tapi sebelum ke taman itu gue tadinya disuruh Bhakti buat ganti jaket sama parka biar ga keujanan. Gue nelfon Wiwi nanyain Wiwi masih dikosan atau udah berangkat, biar gue tau bisa ke kosan atau engga. Ternyata Wiwi udah berangkat dan kunci kosannya dibawa. Wiwi bilang kak Nilam pengen ketemu kita di Botani dan akhirnya gue mutusin buat balik ke Botani bareng Bhakti. Sebelum kak Nilam sampe di Botani, gue nyampe duluan sama Bhakti dan Mutusin buat duduk di GF lagi, cuma beda posisi. Dari yang duduknya jauh-jauhan sampe yang deket-deketan. Dari yang awalnya diem-dieman dan jaim sampe akhirnya jadi nyablak dan ga jaim lagi. Gue sempet ngasih gelang kesayangan gue ke Bhakti. Gelang yang sama kaya yang gue punya cuma beda warna. Kita sempet selfie bareng (atas permintaan gue ke Bhakti). Daaaaaaaan.. ini diaaa foto pertama kita. :")
















Setelah puas duduk di GF lebih lama dari sebelumnya akhirnya gue nerima sms dari Wiwi. Wiwi bilang kalau kak Nilam udah dateng. Itu berarti gue sama Bhakti udah harus pisah. Udah harus LDRan lagi. Akhirnya gue naik kelantai 2. Didepan eskalator lantai 2 gue berdiri lagi sama Bhakti. Gue sebenernya nggak kuat nahan nangis, tapi malu juga kalau misalnya nangis didepan Bhakti. Malu keliatan jelek bangetnya, Malu-maluinnya. Didepan eskalator gue sempat nunduk. Nggak kuat kalau harus ngeliat mata Bhakti langsung. Yang paling gue inget cuma dia bilang "udah jangan nangis ih". Gimana nggak nangis kalau misalnya harus pisah buat waktu yang nggak sebentar sama orang yang kita sayang. Setelah cukup lama debat dan nggak tau mau ngapain lagi, gue mutusin buat naik ke food court buat ketemu Kak Nilam. Bhakti nemenin gue naik ke atas. Lagi-lagi kita stuck didepan eskalator turun. Nggak kuat ngelepas Bhakti pulang, tapi yaudah lah, kalo jodoh nggak bakal kemana, pasti ketemu lagi. Dan... Bhakti pulang.

Hal yang paling luar biasa dari pertemuan kedua kita adalah bisa ngabisin waktu lebih banyak buat ngobrol. Bisa ngerasain kangen yang kangen banget itu gimana. Bisa sabar sampai kaya sekarang. Punya banyak hal buat dilakuin kalau ketemu lagi. Bisa duduk lama banget tapi ngerasain waktu berlalu cepet banget. Iya, waktu kerasa cepet banget berlalunya kalau kita lewatin bareng orang yang kita sayang. Itu yang gue rasain waktu gue jalan sama Bhakti. Rasanya sehari aja nggak cukup buat kita berdua ngabisin semua waktu yang ada. Ngebayar kangen yang ada. 

Yang bikin gue senyum senyum sendiri dan pengen nangis adalah...




























Intinya, just a simple text in the morning can make my whole day. Iya, kamu yang selalu bikin aku senyum tiap hari. Terimakasih ya.

Akhirnya kita harus LDRan lagi dan harus dipisahkan oleh jarak. Kalo kata gue ke Bhakti, "Aku kan cewe strong, aku kuat". Iya, sok kuat tepatnya. LDR bukan alesan buat kita. LDR bukan penghalang buat kita. Kita masih bisa ketemu kok, atau video call. Yang penting kuat. 

Terimakasih Bhakti Maulana buat jamuannya di Bogor. Di tunggu di Bandung ya.. :)

0 komentar:

Poskan Komentar

Soundcloud Rara Sabria

 

Sabrianora Putri Rosadi ♥ Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review