Kamis, 15 Januari 2015

Our First Date (10 Januari 2015)

Diposkan oleh Rara Sabria di 19.20
Reaksi: 
Kayak yang dia bilang, "Sharing similar music taste with someone you love is awesome. Being able to sit there and listen to music together is a dope feeling."


Kita emang belum kenal lama, tapi apa yang kita rasain selalu kayak kita udah kenal lama banget tapi ga pernah ketemu cuma bisa menjalin komunikasi via social media




Namanya Bhakti Maulana, cowok kelahiran 7 Juli yang mempunyai zodiak Cancer ini mampu membuat gue jatuh cinta. Setiap orang pasti punya pilihannya masing-masing kan? Baik-Buruk, Ramah-Jutek, Nyaman-Tidak Nyaman. Dia adalah orang yang ngebuat gue yakin kalau nggak semua cowok sama. Gue kenal Bhakti dari salah satu jejaring sosial, last.fm. Kita temenan dari bulan Oktober 2014 lalu. Gue yang add Bhakti duluan, kemudian Bhakti yang ngirim shoutbox. Bulan November (mungkin) Bhakti ngefollow twitter gue. Nggak cuma gue sih, dia ngefollow orang-orang yang temenan sama dia di last.fm. Hal itu berlanjut di twitter. Mulai dari sindir-sindiran, tuker-tukeran rekomendasi lagu, sampai akhirnya temenan di bbm. Awalnya gue temenan sama Bhakti di bbm buat curhat masalah gue sama mantan gue yang dulu. Apalagi hubungan kita sempet nggak jelas. Dari situ gue mulai jadi kebiasa ngechat Bhakti udah kayak minum obat, bahkan lebih. Kita suka cerita, suka becanda, kadang gue nge-sent voice note ke dia. Banyak hal yang kita lakuin bareng-bareng. Secara nggak langsung dia udah ngebuat gue ngelupain semua masalah gue sama mantan gue. Mungkin orang lain bakal bilang kalo Bhakti cuma pelampiasan buat gue ngelupain mantan gue, tapi bukan itu yang gue rasain. Jauh dari Bhakti, nggak ada kabar dari Bhakti malah bikin gue jadi aneh. Sehari aja nggak terima kabar dari dia udah bikin gue uring-uringan.

Bhakti bener-bener berhasil masuk ke kehidupan gue dan mungkin jadi bagian penting dari semua rutinitas gue. Gue berterimakasih banget sama yang bikin last.fm karena kalau nggak ada last.fm mungkin gue nggak bakal bisa kenal sama Bhakti. Gue yang udah gemes sama ketidak jelasan ini akhirnya ngambil keputusan, Tanggal 25 Desember 2014 kita resmi jadian. Dari situ kebiasaan-kebiasaan manggil 'kak' atau 'mbak' diganti jadi 'yang'. Dari yang nggak ada bahan obrolan sampe ada aja bahan buat diobrolin. Bhakti bener-bener bikin gue berada di dunia yang baru. Dia ngehargain gue, sayang sama gue, peduli sama gue, selalu ngingetin hal-hal kecil yang gue kadang-kadang suka lupa.

Setelah hampir 2 minggu ngejalin hubungan ini, gue mutusin buat berangkat ke Bogor. Liburan sekalian ketemu temen-temen SMA yang ada disana dan..... ketemu Bhakti. Tanggal 9 Januari 2015 yang awalnya kita masih bingung bakalan jadi ke Bogor atau engga akhirnya bikin gue sama Ricye jadi berangkat malem itu juga. Kita naik bis dari Terminal Leuwipanjang ke Bogor. Awalnya gue sempet berantem sama Bhakti sebelum gue berangkat. Ada satu orang cewek yang selalu bikin gue bener-bener jealous dan selalu jadi bahan buat berantem. Dan hari itu, puncaknya. Gue nggak mau ketemu sama Bhakti, sempet bener-bener bete banget apalagi bawaan 'lagi dapet' nya kerasa banget. Ujung-ujungnya sih baikan lagi, dan semuanya balik normal lagi.

Gue sama Ricye nyampe Bogor jam 11.45 WIB. Gue dijemput sama Cut Mutia Dewina (Wiwi) di Terminal Baranangsiang. (Gue bakal ceritain semuanya lebih lanjut di next post ya)

Besoknya tepatnya tanggal 10 Januari 2015 gue ketemu Bhakti. Kita janjian ketemu didepan RS PMI deket kosan Wiwi. Rencananya kita mau nonton Bogor Soundcloth di Gor Pajajaran. Ada Cause dan 4.20 (fourtwnty) band asal Bogor yang bikin gue makin jatuh cinta sama Bogor, ada Naif dan yang paling Penting ada Payung Teduh. Dari pagi sebelum gue ketemu Bhakti yang gue rasain cuma 2, Takut dan Degdegan. Degdegan karena bakalan ketemu langsung sama orang yang gue sayang, dan Takut kalau dia bakal kecewa sama penampilan gue yang bener-bener apa adanya banget.

Akhirnya gue ketemu Bhakti. 1 Hal yang paling gue inget dari Dia hari itu adalah senyumnya. Senyuman khas yang kalau dia senyum bakal bikin matanya hilang (karena dia sipit tapi nggak mau dibilang sipit). Bhakti pake kemeja kotak kotak yang dilapisin sama Jaket biru dongker diluarnya. Gue pake parka sama baju kaos doang. Kita jalan bareng ke tempat nunggu angkot (lebih gaulnya halte tapi angkotnya nggak ngetem di halte tapi di deket Tugu Kujang). Kita sempat ngelewatin underpass yang ada disana. Underpass nya keren banget loh. Kira kira kayak gini.



Setelah ngelewatin underpass dan semuanya akhirnya kita udah di angkot. Selama di angkot gue sama Bhakti nggak banyak ngomong, mostly diem. Kalau gue sih diem karena grogi nggak tau harus ngomong apa, nggak tau kalau Bhakti deh. Kita perlu 2 kali naik angkot buat sampe disana. Dari angkot terakhir, kita jalan ke arah Gornya. Gor nya jaraknya kira-kira 200 meter dari tempat turun angkot tadi. Kita sama sekali belum beli tiketnya loh buat nonton Bogor Soundcloth. Kita mutusin buat beli tiket OTS aja, karena emang nggak sempet lagi beli tiketnya. 




Sesampainya di venue, tempatnya cuma crowd diluar, karena ada clothingan yang dari Bogor sama Komunitas-komunitas gitu. Didalem Gor masih sepi. Apalagi yang tampil baru band pembuka. Kita mutusin buat duduk di bagian atas dari lapangan basket. Karena belum terlalu rame dan belum rusuh juga. Akhirnya Cause tampil. Walaupun gue nggak hafal lagunya, tapi ada beberapa lagu yang gue tau. Abis Cause tampil, ada band unik dari Bogor. Namanya Band 4.20 (fourtwnty). Kalian harus dengerin lagunya. Adem banget. Setelah Cause dan 4.20 Tampil, akhirnya naif tampil. Naif tampil sekitar 90 menit lebih. Mereka bener-bener bisa bangkitin suasana. Bhakti yang tadinya ngantuk jadi seger lagi (mungkin). Dan.... yang paling ditunggu-tunggu adalah Payung Teduh! Kali kedua nonton mereka live dan nggak pernah kecewa. Bhakti jadi ngantuk lagi mungkin gara-gara lagu-lagu Payung Teduh emang cocok buat jadi lullaby. Berkali-kali gue ngeliat doi nguap tapi setiap kali ditanya jawabnya pasti enggak-enggak terus. Mungkin ngerasa nggak enak sama gue karena dia nemenin gue nonton. Dan akhirnya belum kelar payung teduh manggung, gue mutusin buat keluar sama Bhakti. Ngerasa nggak enak juga dia udah ngantuk dan gue maksain sampe acaranya kelar. Gue juga nggak enak sama Wiwi dan Ricye yang udah nungguin gue.

video



Konser berakhir. Gue mutusin buat ketemu Wiwi dan Ricye diluar Gor. Bhakti ikut nemenin. Di jalan pas mau ke wiwi karena kondisinya gelap banget dan sepi gue jadi takut. Beneran takut -_- bukan ngambil keuntungan ya. Takutnya sampe bikin gue gandeng tangannya Bhakti. Dan.. menurut gue malem itu bener-bener romantis. Romantis karena bisa nonton Payung Teduh sama orang yang paling gue sayang, bisa seharian sama dia, liat dia senyum. Bhakti bener-bener ngejaga gue banget. Orang yang paling gue sayang, paling care sama gue cuma dia. Dia bener-bener manly banget walaupun umurnya lebih muda 2 tahun dari gue. Tahu cara ngejaga cewe, ngejaga orang yang dia sayang, mulai dari hal-hal kecil kaya biarin cewe jalan duluan, jagain kalau misalnya mau nyebrang, bener-bener hal yang pengen cewe rasain. Dan..... gue ngerasain itu. How lucky i am. Terimakasih Bhakti Maulana. Aku bakal berusaha jadi yang terbaik buat kamu dan bakal ngontrol emosi aku. Aku sayang kamu. Bakal selalu sayang kamu. Terimakasih sudah jadi penetral disetiap situasi. Terimakasih sudah mau berbagi rasa sayang yang ada. Aku sayang kamu...












to be continued...

1 komentar:

Bimo Aji Widyantoro mengatakan...

cie rara yag lagi kasmaran...
semoga langgeng hubungannya...
Entar ku tunggu di bandung :D

Poskan Komentar

Soundcloud Rara Sabria

 

Sabrianora Putri Rosadi ♥ Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review