Sabtu, 17 Januari 2015

Kangen Bisa Separah Ini...

Diposkan oleh Rara Sabria di 21.56
Reaksi: 
"Kamu adalah orang yang selalu aku ingat sebelum aku tidur dan orang yang selalu aku sebut namanya dalam doa-doaku..."



Banyak yang bilang kalau kita sayang sama seseorang dan udah lama nggak ketemu pasti kita ngerasa kangen banget sama orang itu. Itu yang gue rasain ke Bhakti. Baru beberapa hari nggak ketemu udah bikin mata gue bengkak dan bengkak lagi. Kangen yang dalem banget bikin gue selalu nuntut-nuntut Bhakti buat ke Bandung. Gue tiba-tiba berubah jadi orang lain. Gue yang nggak sabaran, gue yang egois dan gue yang maksa-maksa Bhakti buat ke Bandung. Gue juga nggak ngerti kenapa, apa karena baru atau karena masih belum puas sama pertemuan kita kemarin makanya gue jadi bener-bener kangen banget.

13 Januari 2015, 20.50 WIB

Malem itu gue mulai uring-uringan. Nggak tau kenapa tapi tiba-tiba jadi badmood dan nangis sendiri. Gue mulai marah-marah nggak jelas ke Bhakti. Harusnya gue bisa ngerti, kangen bisa kebayar kapan aja, tapi mungkin terlalu kangen bikin jadi gini.

























Dan pada saatnya, keduanya akan kembali bertemu dan memadu rindu.




Sama seperti beberapa hari yang lalu. Hampir seminggu nggak ketemu bener – bener bikin gue uring – uringan. Rasa kangen sama kesel gue Cuma bisa gue alihin dengan cara nonton atau nulis. Chat sama Bhakti malah bikin kangennya makin parah. Hari ini gue sempet nelfon mama nanya apa gue boleh ke Bogor lagi, mama bilang enggak. Tabungan mama buat gue jalan udah nggak cukup. Mama lagi sakit dan duit mama juga kepake buat berobat. Gue nggak bisa ngomong apa – apa kalo mama udah bahas masalah duit. Gue emang boros, Boros banget. Tadinya selasa minggu depan gue mau ke Bogor dan ketemu Bhakti, tapi percuma enggak bisa sama sekali, duitnya nggak cukup. Nahan kangen itu nggak enak. Padahal baru dua kali ketemu tapi rasanya udah kaya ketemu tiap hari dan tiba – tiba harus pisah.




Sedih. Iya sedih. Sedih harus kaya gini, harus pisah, harus jauh. Padahal yang harus gue lakuin adalah kuat ngadepin semuanya, kuat nunggu Bhakti, kuat LDRan. Gue nggak sekuat itu. Jarak bikin gue uring-uringan. Kalau ke Bogor Cuma butuh sekali naik angkot dari kosan gue mungkin gue udah ketemu Bhakti tiap hari. Kangen. Kangen bener – bener yang kangen banget. Sedih sebenernya harus kaya gini, tapi gue harus gimana? Gue Cuma bisa nunggu, nunggu, dan nunggu.



Habis nelfon mama hal yang gue lakuin adalah nutup telfonnya. Nggak mau kalau Bhakti denger gue nangis. Gue nggak kuat. Nggak kuat nahan nangis. Sakit…

Kenapa jarak jadi sekejam ini? Kenapa semuanya jadi aneh gini? Kenapa gue tiba – tiba jadi orang yang egois banget kaya gini? Gue kayak orang lain yang bener – bener egois banget dan maksa – maksa orang – orang yang gue sayang. 



Sampe ketemu di Bandung kasep! Aku sayang kamu dan bakal selalu sayang kamu. :)

0 komentar:

Poskan Komentar

Soundcloud Rara Sabria

 

Sabrianora Putri Rosadi ♥ Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review